Sindrom Pasca Sembuh dari Covid-19, Kenali Gejala dan Cara Mengatasinya | Madiun TIMES

Sindrom Pasca Sembuh dari Covid-19, Kenali Gejala dan Cara Mengatasinya

Oct 10, 2021 07:42
Zoom Meeting yang digelar Siloam Hospital
Zoom Meeting yang digelar Siloam Hospital

JATIMTIMES - Fenomena long Covid-19 merupakan gejala bagi penyintas (pasien yang pernah mengalami dan sembuh) Covid-19. 
Gejala tersebut pada umumnya, yaitu demam, kehilangan penciuman dan pengecapan, batuk berkelanjutan, sesak nafas, nyeri dada, peradangan jantung, sakit perut, kesemutan, ruam pada kaki, lupa, depresi, sakit kepala, kelelahan, telinga berdengung hingga nyeri otot dan diare.

DR. Dr. Isnin Anang M, Sp.P(K), FCCP, FISR, FAPSR, dokter spesialis paru dari Siloam Hospitals Surabaya mengatakan, timbulnya gejala long Covid-19 diakibatkan oleh rusaknya jaringan tubuh oleh virus, sehingga terganggunya respon pada imun dan kondisi psikologis. 

Baca Juga : PKB Jatim Sasar Vaksinasi di Pedesaan

"Paska infeksi akut dari virus Covid-19, terjadi kerusakan endotel dan inflamasi pada jaringan paru. Umumnya terjadi pada latihan dan riwayat memori traumatis akan penyakit yang berat juga perawatan yang lama di rumah sakit", tutur dokter DR. Isnin Anang membuka edukasinya yang bertajuk "Kenali long COVID-19 dan penanganannya" melalui aplikasi Zoom, Sabtu (9/10) malam.

Disebutkan pula pada edukasi tersebut, mengacu pada data Kementerian Kesehatan RI, untuk pasien Covid-19 selama 1 bulan sekitar 53,7% pasien mengalami gejala long Covid-19 merupakan pasien perokok, 43, 6% pasien selama 1 sampai 6 bulan mengalami gejala akut long Covid-19 dan sebanyak 2,7% pasien selama lebih dari 6 bulan pasien berusia lanjut.

Hal lain yang signifikan selain mekanisme imunologis adalah rasa ketakutan akan penyakit covid-19. Ketakutan akan masa depan yang tidak menentu, stigma, dan memori traumatis akan penyakit yang berat serta isolasi sosial.

Adapun disebutkan pula penyakit Insomnia merupakan penyakit yang umum diderita pada masa pemulihan. Ada pula faktor penyebab seperti nyeri kepala yang dilaporkan banyak terjadi pada pasien terinfeksi Covid-19 akut maupun saat pemulihan. 

"Hal ini dapat terjadi karena adanya multifaktor, yaitu karena stres dan rasa cemas terkait pandemi dan penyakit Covid-19. Perubahan Irama sirkadian dan masih ada gejala pernapasan sisa Covid-19(batuk, sesak), serta efek respon imun terhadap infeksi COVID-19 secara langsung maupun jangka panjang," ungkap Isnin Anang pada edukasi bincang sehat tersebut. 

Lalu, apa yang menyebabkan nyeri kepala pada pasien Covid-19? Menjawab hal yang ditanyakan viewer pada edukasi tersebut, DR. Dr. Isnin Anang M, Sp.P(K), FCCP, FISR, FAPSR, dokter spesialis paru dari Siloam Hospitals Surabaya mengatakan, mekanisme yang mendasari nyeri kepala terkait Covid-19 adalah SARS-CoV invasi yang langsung ke saraf trigeminal di cavum nasal. "Dan di otak, ACE2 terdeteksi banyak pada neuron. Gangguan regulasi ACE2 terjadi karena SARS-Cc meyebabkan rasa nyeri," tutur Isnin Anang. 

Penanganan

Gejala long Covid-19 dapat ditangani dan disembuhkan. DR. Dr. Isnin Anang M, Sp.P(K), FCCP, FISR, FAPSR, dokter spesialis paru dari Siloam Hospitals Surabaya menjelaskan, tidak semua pasien yang mendapatkan perawatan di rumah sakit dan sembuh dari infeksi Covid-19 akan mengalami gejala-gejala long Covid-19 seperti disebutkan di atas.

"Tapi kalau pasien merasa setelah sembuh punya gejala-gejala menetap, maka perlu penanganan komprehensif untuk pasien long Covid-19," ujarnya.

Baca Juga : Di Tulungagung, Daun Waung Biasa Digunakan sebagai Sayur Namun Ternyata Banyak Khasiatnya

Meskipun gejala-gejalanya tampak seperti penyakit lain pada umumnya, untuk menegakkan diagnostik dan terapi yang tepat, pasien tetap memerlukan pemeriksaan dan rekomendasi dari dokter penanggung jawabnya. "Pun jika diperlukan melakukan konsultasi kepada psikiatri, " imbuh Isnin Anang. 

Sebab, setiap gejala akan diberikan treatment atau terapi yang berbeda-beda. Mulai dari manajemen penyakit penyerta, menjaga kesehatan mental, kondisi dukungan sosial, finansial serta budaya, dan lain sebagainya.
dalam penanganannya maka perlu dilakukan konsultasi oleh dokter atau bahkan psikiatri.

Selain penanganan tersebut, mengkonsumsi makanan bergizi yang seimbang, melakukan rehabilitasi fungsi dari organ tubuh pun menyesuaikan kondisi fisik dan istirahat yang cukup.

"Jadi dalam kesimpulannya bahwa long Covid-19 sindrom itu memang ada dan perlu memahami keluhan dan gejala pada pasien serta pendekatan komprehensif dan multidisiplin", pungkas dokter Isnin Anang. 

Topik
Virus Covid 19 long covid 19 long covid sindrom long covid 19 sindrom gejala pasca covid

Berita Lainnya