Tidak Hanya Vaksin, Terapi Plasma Darah Konvalesen Dinilai Efektif Lawan Covid-19 | Madiun TIMES

Tidak Hanya Vaksin, Terapi Plasma Darah Konvalesen Dinilai Efektif Lawan Covid-19

Jan 18, 2021 20:23
dr. Fauzan Adima, Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri. (Foto: Ist)
dr. Fauzan Adima, Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri. (Foto: Ist)

KEDIRITIMES - Pelaksanaan program vaksinasi masal dari pemerintah pusat menjadi sebuah titik terang penanganan Covid-19 di Indonesia. Pasalnya, melalui vaksinasi ini, kemungkinan angka kasus Covid-19 di Indonesia dapat terus ditekan.

Meski demikian, selain vaksin ada sebuah metode medis yang sudah cukup lama digunakan pada pandemi flu spanyol pada tahun 1918, wabah flu babi, SARS dan ebola, serta MERS di beberapa tahun lalu. 

Baca Juga : Vaksinasi Covid-19 Tahap Awal, Pemkab Malang Buka Opsi Gandeng Influencer

Menurut sejumlah literatur, hal ini juga dinilai cukup efektif untuk menekan angka kasus Covid-19. Metode tersebut dikenal dengan terapi plasma darah konvalesen.

Dilansir dari laman resmi Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), cara kerja terapi plasma darah konvalesen ini adalah dengan memberikan plasma atau bagian darah yang mengandung antibodi dari orang yang telah sembuh (survivor atau penyintas) kepada pasien yang sakit.

Hal tersebut serupa dengan pernyataan dr. Fauzan Adima Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri yang menjelaskan, bagaimana cara kerja terapi plasma darah konvalesen ini.

“Sebenarnya konsepnya hampir sama seperti vaksin. Jika vaksin menginjeksikan virus yang sudah dilemahkan ke tubuh dengan harapan tubuh dapat memproduksi antibodi terhadap virus tersebut, begitu juga dengan terapi plasma darah konvalesen ini. Namun bedanya untuk terapi plasma darah konvalesen ini menginjeksikan antibodi dari penyintas yang sudah terbentuk kepada penderita. Sehingga pasien tersebut memiliki antibodi untuk melawan virus (Covid-19),” jelasnya

Pernyataan tersebut diperkuat dengan pengakuan dari dr. Ira Widyastuti Kepala Unit PMI Kota Kediri yang menyatakan, pernah merawat pasien Pneumonia dengan metode terapi plasma darah.

“Seseorang yang sudah mendapat plasma darah, tingkat kesembuhannya tinggi. Saya pernah menangani pasien dengan Pneumonia berat dan ia melakukan terapi plasma darah onvalesen ini. Cukup satu kantong (200 cc) satu hari, kemudian kondisinya sudah berangsur membaik. Bahkan menghilang Pneumonianya,” ujarnya.

Kendati demikian, meski telah ditemukan berbagai macam cara untuk menekan kasus Covid-19 melalui pembentukan antibodi, baik melalui vaksin maupun terapi plasma darah, Pemerintah Kota Kediri tetap meminta masyarakat untuk tetap waspada. 

Baca Juga : Tolak Vaksin, Siap-Siap Nakes Kota Batu Dicabut Izin Praktik

 

“Protokol kesehatan 3M tetap harus dijalankan, jangan sampai lengah,” pungkas Fauzan.

 

 

 

Topik
terapi plasma darah konvalesen cara kerja plasma darah konvalesen efektif lawan covid 19 cara lain lawan covid 19

Berita Lainnya