Ada Demo Lanjutan Tolak UU Cipta Kerja hingga UMP 2021, PA 212 dan FPI Ikut Kerahkan Massa | Madiun TIMES

Ada Demo Lanjutan Tolak UU Cipta Kerja hingga UMP 2021, PA 212 dan FPI Ikut Kerahkan Massa

Nov 02, 2020 09:18
Demo buruh (Foto:  Hops.ID)
Demo buruh (Foto: Hops.ID)

Para buruh kembali akan menggelar demo hari ini Senin (2/11/2020) di Jakarta. Rencananya, aksi demo akan digelar di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat lalu bergerak ke kawasan Silang Monas mendekati Istana Merdeka.  

Massa buruh dipimpin Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal yang berasal dari 32 konfederasi dan federasi serikat buruh di Jabodetabek.

Baca Juga : DPRD Suntik Kebijakan Rp 2,9 Miliar untuk Dinas Kesehatan Kota Batu

Mereka antara lain yakni KSPI, FSPMI, FSP KEP, SPN dan ASPEK Indonesia. Dimungkinkan mereka juga akan mendatangi Mahkamah Konstitusi (MK) terkait judical review UU Cipta Kerja.  

Dalam aksi demo ini, para buruh tetap menuntut hal yang sama yakni penolakan UU Cipta Kerja dan tidak naiknya upah minimum di tahun 2021. Tak hanya para buruh, PA 212 dan Front Pembela Islam (FPI) juga menurunkan massa.  

Berbeda dengan para buruh, massa PA 212 dan FPI akan menyampaikan orasi di depan Kedutaan Besar Perancis. Massa melakukan aksi unjuk rasa terkait pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang menyinggung Islam.  

Aksi ini diketahui merupakan perintah dari Imam Besar FPI Rizieq Shihab. Ia menyerukan kepada seluruh umat untuk turun dalam aksi membela Nabi Muhammad SAW di Kota Bandung dan Jakarta pada minggu ini.  

"Teristimewanya saya serukan kepada semua untuk ikut aksi 211 di ibukota Jakarta dan aksi 411 di Kota Bandung untuk membela Nabi Muhammad SAW yang telah dihinakan, dilecehkan oleh Presiden Prancis (Emmanuel Macron), yang telah dihinakan, dilecehkan oleh sebagian masyarakat Prancis, oleh media-media Prancis," kata Rizieq melalui channel YouTube Front TV.

Aksi ini rencananya akan digelar setelah salat zuhur.

Baca Juga : Ragu Gudang Dupa Terbakar akibat Korsleting Listrik, Pemilik Pasrah Polisi

"Jangan pernah diam, jangan pernah beri ruang sekecil apapun juga kepada siapapun yang ingin merendahkan melecehkan nabi kita sayidina Muhammad SAW," pesan Rizieq dalam pernyataan di video itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik
Demo Buruh

Berita Lainnya